SUMUT

NASIONAL

Yusriadi Sitorus: Hindari Konflik Horizontal, Hukum Harus Ditegakkan

Selasa, 18 Desember 2018 | 16.57 WIB
Kali Dibaca |

Yusriadi Sitorus (kiri) dan Sawaluddin Pane (kanan).

Batubara - Metrokampung.com
Pihak penegak hukum di Batubara dan Sumatera Utara diharapkan  benar-benar serius menegakkan hukum tanpa intervensi pihak-pihak tertentu.

Hal tersebut diutarakan pemerhati nelayan  dan mangrove Yusriadi Sitorus, Selasa (18/12)  menanggapi rencana masyarakat nelayan  tradisionil Batubara ( Mantab) untuk mengadakan aksi damai terkait masih beroperasinya pukat yang telah dilarang pemerintah.

"Ketegasan dalam penegakan hukum harus benar benar ditegakkan untuk menghindari konflik horizontal," tandas Yusriadi Sitorus yang merupakan Caleg DPRD Sumatera Utara dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Dapil 5 Sumatera Utara ( Batubara, Asahan dan Tanjung Balai) nomor urut 6.

Pukat trawl (gerandong) merupakan  keharusan agar  dihapus dari perairan terlebih sudah ada Kepres dan Kepmen yang melarang beroperasinya pukat tersebut.


Diingatkan Yusriadi yang  merupakan salahsatu penerima rekor MURI bidang mangrove pada 15 Oktober 2018,  kedepan dengan operasional pelabuhan Kuala Tanjung sebagai pelabuhan hub internasiomal  maka ikan semakin sulit diperoleh didaerah tersebut.

Terkait itu diharapkan tokoh pejuang pemekaran Kabupaten Batubara itu, sebelum pelabuhan selesai diharapkan seluruh pukat dihapuskan dari perairan Batubara.

"Dengan penghapusan pukat tersebut nelayan tradisionil memiliki wilayah tangkap ikan yang memadai meski pelabuhan Kuala Tanjung sudah beroperasi penuh sebagai pelabuhan hub internasional", sebut tokoh mudaYusriadi Sitorus.


Aksi damai  akan dilakukan Mantab di Kubah Padang Kecamatan Medang Deras Kab. Batubara Jumat (20/12). Ribuan nelayan tradisionil yang tergabung dalam Mantab akan meramaikan aksi damai tersebut.

Ketua Mantab Sawaluddin Pane menjelaskan maksud digelarnya aksi damai adalah sebagai bentuk dukungan penuh pihaknya kepada Polres Batubara dan instansi penegak hukum lainnya.

Sikap Kapolres Batubara AKBP Robinson Simatupang, SH. M.Hum yang tegas menghadapi pukat trawl dan sejenisnya diapresiasi Ketua Mantab. Diharapkan Sawaludin  sikap tegas tersebut disahuti instansi penegak hukum lain dengan memberantas operasional pukat trawl yang telah dilarang pemerintah.

Terkait aksi damai diharapkan Sawaluddin agar seluruh melayan tradisionil yang tergabung di Mantab menjalankan aksi dengan damai.

"Kita telah instruksikan para anggota agar menjalankan aksi secara damai. Kita juga sudah mewanti-wanti anggota agar tidak terprovokasi oleh pihak-pihak yang menginginkan aksi berlangsung tidak damai", ungkap Sawaluddin.(ebson ap/mk)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru