SUMUT

NASIONAL

Siswi SMAN 1 Ransel Juara I Lomba Pidato Hari Anti Korupsi Internasional

Sabtu, 08 Desember 2018 | 09.46 WIB
Kali Dibaca |


Kejari Labuhanbatu Setyo Pranoto SH, MH memberikan hadiah kepada pemenamg juara pertama lomba pidato anti korupsi.

Labuhanbatu-metrokampung.com
Sosok Fayiyah Nailul Mahmuda siswi SMAN 1 Rantau Selatan dinobatkan sebagai Juara I dalam Lomba pidato dalam rangka Hari Anti Korupsi Internasional tahun 2018, Jumat (7/12/2018) di Kantor Kejaksaan Negeri (Kejari) Labuhanbatu.

Dia unggul dari 38 peserta didik SMA sederajat di Kabupaten Labuhanbatu dan Labura dengan nilai 1710.

Sedangkan juara II Lia Agustin Sinaga  SMAN 2 Ranut dengan nilai 1702. Kemudian, Juara III Syahir Sasri Habibi SMAN 1 Aek Kuo. Lalu, Juara IV Eka Apriliani SMKN 1 Ranut.

Untuk Juara V pihak Juri memutuskan Agnelisa  Putri Hrp SMAN 1 Aek Natas dan Juara VI Dina Utari SMAN 1 Pangkatan.

Masing-masing peserta membawakan narasi pidato dengan berbagai judul mengenai pengenalan dan antisipasi tindak korupsi. Dan, dalam menentukan juara juri melihat kriteria, penampilan, isi pidato dan intonasi pidato terkait masalah korupsi. Selain itu, pemenang dari lomba pidato Kejari Labuhanbatu ini akan dijadikan duta anti korupsi di daerah.

Kepala Kejari (Kajari) Labuhanbatu Satyo Pranoto didampingi Kasi Intel  Junaidi mengatakan lomba pidato itu merupakan kalender rutin pihak Kejari Labuhanbatu.

"Ini tahun kedua penyelenggaraannya. Direncanakan akan menjadi agenda rutin setiap tahunnya," ujar Kajari.

Kajari Satyo Pranoto mengatakan dengan Lomba Pidato itu menjadi harapan para siswa memahami tentang masalah korupsi. Sehingga dimasa mendatang menjasi pioner gerakan anti korupsi.

"Diharapkan nanti menjadi generasi muda terbebas dari korupsi dan dapat jadi panutan. Semoga menjadi pahlaean-pahlawan anti korupsi," paparnyaKepala SMA Negeri 1 Rantau Utara Zaliluddin Harahap menilai Lomba Pidato tersebut sangat positif untuk mengasah kemampuan keterampilan berpidato para siswa. Selain itu, kata dia upaya memotivasi siswa lebih meningkatkan siswa dalam berpidato.

"Tentu saja, untuk mencari bibit potensial dalam berpidato," jelasnya.

Dia juga menambahkan, perlombaan itu juga sebagai wahana siswa untuk menambah wawasan dalam meminimalisir tindak koruptif. Semakin dini anak didik dijelaskan tentang bahaya korupsi akan mampu mencegah tindak korupsi.

"Sebab korupsi juga dapat dihindari dengan mendisiplinkan siswa. Khususnya untuk memanfaatkan waktu," tandasnya. (TM/Oen/mk)

Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru