Pengikut

SUMUT

NASIONAL

Wabup Deli Serdang Buka Seminar Adat Istiadat Kebudayaan Tionghoa

Kamis, 08 April 2021 | 19.40 WIB
Kali Dibaca |

Wabup Deli Serdang HM Ali Yusuf Siregar memukul gendang pada pembukaan seminar adat-istiadat dan kebudayaan Tionghoa di Gedung P3UD Deli Serdang.

Lb Pakam, metrokampung.com
Wakil Bupati (Wabup) Deli Serdang, HM Ali Yusuf Siregar membuka pelaksanakan seminar adat-istiadat, ritual khusus dan kebudayaan Tionghoa daerah itu di Gedung P3UD (Pusat Promosi Produk Unggulan Daerah) Deli Serdang di  Kecamatan Tanjung Morawa, Kamis (8/4/21).

 HM Ali Yusuf Siregar menjelaskan, sejak adanya kebijakan naturalisasi kewarganegaraan dan dilihat dari aspek ketatanegaraan, maka Budaya Tionghoa menjadi aset budaya lokal yang memperkaya multikulturalisme di Indonesia khususnya di Kabupaten Deli Serdang.

 "Hakikatnya, multikulturalisme mengandung toleransi untuk menerima dan menghargai budaya orang lain. Kendatipun berbeda, tapi dengan adanya komposisi penduduk Tionghoa akan menghadirkan nuansa yang indah melalui perbedaan. Hal ini selaras dengan visi misi Pemerintah Kabupaten Deli Serdang yaitu, Deli Serdang yang maju, sejahtera, masyarakatnya religius  dan rukun dalam kebhinekaan," kata Yusuf Siregar yang ketika itu didampingi Kadis Porabudpar Khoirum Rijal.

 Menurutnya, hal tersebut hanya akan terwujud apabila semua pihak tidak mengedepankan perbedaan budaya yang ada,tetapi melihat perbedaan itu sÄ—bagai kekayaan budaya bersama. Sehingga pada akhirnya akan menumbuhkan rasa saling  menghargai dan saling menghormati antar komunitas yang ada.

 “Kepada seluruh peserta agar dapat mengikuti seminar ini dengan sungguh-sungguh, sehingga melalui seminar ini diharapkan dapat menambah pemahaman serta pengetahuan kita untuk diimplementasikan dengan baik di lingkungan sekitar kita”, papar Yusuf.
 Sebelumnya Ketua Yayasan Istana Harta Lima Penjuru (YIHLP), Ade Chandra mengatakan bahwa YIHLP merupakan lembaga no propit yang dibergerak beberapa bidang antara lain bidang keagamaan /spiritual khusus, bidang kebudayaan, bidang kemanusiaan dan bidang sosial.

 Dijelaskan Ade Chandra, terbentuknya YIHLP ini didasari pemikiran dan niat tulus oleh beberapa tokoh peduli keagamaan, kebudayaan,adat istiadat,kesenian dan sosial kemasyarakat.

 "Alasan paling nyata adalah dengan kebudayaan,bisa mempersatukan sebagaimana dapat kita buktikan hari ini dari berbagai latar belakang, kalangan, profesi dan sebagainya dapat berkumpul bersama," tuturnya.

Diakhir acara Wabup HM Ali Yusuf Siregar memberikan piagam penghargaan dari Bupati H Ashari Tambunan Kepada Ketua YIHLP, Ade Chandra atas peran serta mendukung program Pemkab Deli Serdang dalam menjaga serta melestarikan budaya.(dra/mk)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru