Pengikut

SUMUT

NASIONAL


DPRD Medan Rekomendasikan RS Bunda Thamrin Sebagai Provider BPJS Kesehatan

Senin, 09 Agustus 2021 | 21.15 WIB
Kali Dibaca |

Pertemuan pimpinan DPRD Medan dengan pihak RSU Bunda Thamrin dan BPJS Kesehatan Cabang Kota Medan.


Medan, Metrokampung.com
Rumah Sakit (RS) Bunda Thamrin yang beralamat di jalan Sei Batanghari Kota Medan, direkomendasikan oleh pimpinan DPRD Medan kembali menjadi Provider Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan Kota Medan. Setelah Perjanjian Kerjasama antara BPJS Kesehatan dan Rumah Sakit Bunda Thamrin berakhir pada tanggal 31 Maret 2020 lalu.

Rekomendasi tersebut, disampaikan 3 pimpinan DPRD Kota Medan, yakni, Ketua DPRD Kota Medan, Hasyim SE, Wakil Ketua I DPRD Kota Medan H.Ihwan Ritonga SE MM dan Wakil Ketua II DPRD Kota Medan H.Rajuddin Sagala SPdI, saat memanggil BPJS Kesehatan Kota Medan, RS Bunda Thamrin dan Dinas Kesehatan Kota Medan, Kamis (5/ 8/2021) di ruang rapat Pimpinan DPRD Kota Medan.


Dalam pertemuan yang dihadiri langsung Kepala BPJS Kesehatan Cabang Kota Medan, Sari Quratul Ainy, terungkap perjanjian kerjasama antara BPJS Kesehatan dan Rumah Sakit Bunda Thamrin terputus karena adanya Pelanggaran administrasi yang dilakukan Rumah Sakit Bunda Thamrin. Tetapi sayang nya pihak BPJS Kesehatan Kota Medan langsung melakukan pemutusan kerjasama, tanpa memberi surat peringatan (SP) pertama dan kedua kepada pihak RS Bunda Thamrin.

Ketua DPRD Kota Medan Hasyim, SE meminta pihak BPJS Kesehatan Medan untuk mempertimbangkan kembali kerjasama dengan RS Bunda Thamrin yang sebelumnya sempat terputus selama 1 tahun 4 bulan. Mengingat di masa pandemi covid-19 ini masyarakat butuh pelayanan kesehatan. “apalagi RS Bunda Thamrin menjadi salah satu Rumah Sakit rujukan covid-19 di Kota Medan,” kata Hasyim.


Sementara Wakil Ketua DPRD Kota Medan, H.Ihwan Ritonga SE MM dan H Rajudin Sagala juga menambahkan, banyak desakan dan masukan dari masyarakat Kota Medan yang mereka terima, terutama dari kawan-kawan di daerah. Agar RS Bunda Thamrin dapat kembali memberi pelayanan terhadap peserta JKN-KIS atau menerima pasien BPJS.


Menurut Ihwan Ritonga, walaupun RS Bunda Thamrin berstatus Rumah Sakit Tipe C, namun nama besar RS Bunda Thamrin tidak hanya dikenal di Kota Medan, Tetapi juga sudah sangat di kenal luas di tengah masyarakat Provinsi Sumatera Utara.


“Banyak warga dari berbagai daerah di Sumatera Utara seperti dari Kabupaten Labuhan Batu, Asahan dan Kabupaten kota lainnya, memilih berobat ke RS Bunda Thamrin ketimbang Rumah Sakit lainnya diKota Medan. Karena itu mereka merekomendasikan, agar rumah sakit ini kembali menjadi Provider BPJS Kesehatan, sebab 70 persen ini aspirasi dari masyarakat,” sebutnya.


Terkait rekomendasi dari Pimpinan DPRD Kota Medan, Kepala BPJS Kesehatan Cabang Kota Medan, Sari Quratul Ainy mengungkapkan, akan menyampaikan permintaan dari DPRD Kota Medan ini ke BPJS Kesehatan Pusat, menurut sari, kerjasama dengan pihak Rumah Sakit yang sudah diputus diatas satu tahun bisa dilanjutkan kembali, tentunya dengan dilakukan proses analisa terlebih dahulu.


“Sebelumnya pihak RS Bunda Thamrin menyatakan, mereka kini sedang melakukan penambahan gedung baru, jika mereka di izinkan kembali melakukan kerjasama dengan BPJS Kesehatan, jumlah tempat tidur yang dialokasikan untuk peserta BPJS Kesehatan tentunya cukup tersedia,” pungkasnya. (Ra/mk)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru