SUMUT

NASIONAL

Wabup Terima Audensi Pengurus Majelis dan Dewan Kesenian Deliserdang

Jumat, 23 Agustus 2019 | 09.21 WIB
Kali Dibaca |


Lb Pakam, metrokampung.com
Wakil Bupati Deli Serdang HMA Yusuf Siregar menerima audensi  Majelis Kesenian Deli Serdang (DKDS) dan Dewan Kesenian Deli Serdang dalam rangka mengundang Bupati dan Wakil Bupati pada pelantikan MKDS  dan DKDS pada  tanggal 11 September 2019 di PPUD Deli Serdang Kec. Tanjung Morawa. Audensi Berlangsung di Lantai II Kantor Bupati Deli Serdang , Rabu (22/8) di Lubuk Pakam. Hadir juga Asisten III H Jentralim Purba, Kaban Kesbangpol Togar Panjaitan, mewakili OPD terkait.Dari Dewan Kesenian Deli Serdang (DKDS) hadir Calon Ketua terpilih Rinto Sustono, Sekretaris Nasib TS, Bendahara H Mahyudin Lubis SE beserta para Komite. Dari Majelis Kesenian  Deli Serdang hadir Calon ketua terpilih Drs. Mihar Harahap MM beserta anggota.

Dalam kesempatan ini, selaku calon ketua DKDS tepilih Rhinto Sustono melaporkan bahwa di Deli Serdang telah terbentuk Majelis  Kesenian Deli Serdang dan Dewan Kesenian Deli Serdang sekaligus pemilihan pengurus pada saat rapat/musyawarah seniman Deli Serdang bertempat di MIS Hidayatullah Desa Sena Kecamatan Batang Kuis tanggal 6 Juli 2019. Pembentukan Majelis dan Dewan Kesenian Deli Serdang  yang merupakan inisiatif para seniman yang mengikuti musyawarah dan telah diketahui Kadis Porabudpar Deli Serdang.

Selaku Calon Ketua MKDS terpilih Mihar Harahap juga menuturkan, baik MKDS dan DKDS merupakan bentuk partisipasi masyarakat dalam upaya memajukan dan mengembangkan dunia seni dan budaya di Kabupaten Deliserdang. Interpretasi antara dewan kebudayaan dan dewan kesenian bisa bermakna sama atau berbeda. Namun kami sepakat untuk menyamakan hal itu dan memilih nama sebagai dewan kesenian. Sebab menurut kami, hasil budaya itu merupakan objek atau hasil dari aktivitas kesenian.



Namun demikian, hasil baru dari proses budaya selalu kita sebut sebagai kreasi baru. Sehingga Deliserdang memerlukan adanya dewan kesenian dan bukan dewan kebudayaan. Yang kesemuanya tetap meneladani UUD 45, Pancasila, dan ketentuan perundangan yang berlaku. Bahwa MKDS dan DKDS sesuai interpretasi para seniman di daerah ini, semestinya dilantik kepala daerah, termasuk penyediaan fasilitas kesekretariatan dan penunjang aktivitas berkesian lainnya.Tugas MKDS memberikan masukan dan saran terkait lembangunan seni budaya, juga pemberian penghargaan kepada para tokoh yang peduli dan mengembangkan kreativitas seni dan budaya. Sedangkan tugas DKDS merencanakan dan menyelenggarakan kegiatan seni dan budaya dengan melibatkan sebanyak-banyaknya masyarakat pelaku seni di Kabupaten Deli Serdang.

Wabup HMA Yusuf Siregar menyampaikan bahwa potensi seni dan pekerja seni di Deliserdang cukup banyak. Bahkan Provsu selalu membawa pelaku seni dari daerah ini untuk kegiatan nasional maupun internasional untuk kegiatan-kegiatan besar.

"Kami sangat berterima kasih atas kehadiran Bapak/Ibu dan rencana pelantikan akan saya sampaikan kepada Bapqk Bupqti. Mudah-mudahan dengan niat dan rencana yang baik ini, hasilnya juga akan baik."

Sejatinya banyak potensi budaya maupun seni yang menyebar di 22 kecamatan, baik situs-situs maupun seni dan budaya tradisionalnya. Nantinya semoga bisa kita gerakan kembali sehingga memberikan manfaat besar bagi kesejahteraan masyarakat."Kita juga sudah punya fasilitas seni seperti open stage dan PPUD yang bisa kita maksimalkan pemanfaatannya. Bahkan di bekas bangunan cadika yang lama juga akan kita bangun hall, yang nantinya bisa menampung aktivitas seni secara opyimal."

"Kami berharap kehadiran dewan kesenian akan lebih membuat potensi seni budaya kita lebih dikenal masyarakat nasional dan internasional secara meluas. Kami juga berharap, dewan kesenian bisa menjadi mitra kerja yang baik untuk menaikkan prestasi Deliserdang di tanah air,sesuai dengan Visi dan Misi Kab. Deli Serdang yang daerah dan wilayahnya maju,sejahtera dengan masyarakatnya religius dan rukun dalam kebhinekaan,"ucap Wabup.(dra/mk)

Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru