SUMUT

NASIONAL

Sewa Rumah Gak Dibayar Selingkuhan, Wanita Bersuami Milih Mati Bunuh Diri

Rabu, 16 Oktober 2019 | 07.37 WIB
Kali Dibaca |

Polisi melakukan olah TKP

Beringin, metrokampung.com
Warga Desa Sidodadi Ramunia, Dusun Belora, Kecamatan Beringin digegerkan dengan temuan sosok mayat wanita sekira 20 meter dari belakang kilang/bakaran batu milik Tomi (35), Minggu (13/10/2019) sekira pukul 6.30 Wib.

Wanita malang itu diketahui bernama Painem alias Butet (58), ibu rumah tangga warga Dusun 1 Gang Sekolah, Desa Suka Mandi Hilir, Kecamatan Merbau, Deliserdang. Temuan itu segera dilaporkan ke petugas Polsek Beringin yang kemudian tiba di lokasi.

Kapolsek Beringin, AKP Bambang H Tarigan ketika dikonfirmasi membenarkan adanya temuan mayat wanita itu.

“Korban sudah dibawa ke RSUD untuk Visum et Repertum (VER),” katanya. Menurut Bambang, hasil dari olah TKP, wanita itu diduga meninggal karena gantung diri.

“Nanti kita VER dulu,” jelasnya. Dari informasi yang berhasil dihimpun jasad Painem pertama kali ditemukan Giso (47) warga di sekitar lokasi yang saat itu hendak pergi ke sawah miliknya. Namun ketika melintas melewati Kilang Bakaran Batu yang sedang membakar batu, Giso kaget karena melihat wanita tergeletak di bawah pohon jambu kelutuk dan di atasnya terdapat kain selendang hitam dengan bagian ujung terikat di batang pohon.

Di samping wanita itu ada kursi plastik, hape dan sandal diduga milik korban, rokok dan sisa nasi. Giso kemudian memanggil Suryadi alias Madon (46), warga RT3 Dusun Belora yang saat itu bekerja membakar batu. Keduanya kemudian bersama mengecek dan ternyata wanita itu dipastikan sudah meninggal dunia.

Kabarnya, Butet ternyata sudah selingkuh dengan Madon selama beberapa bulan terakhir.

“Minggu (13/10/2019) dinihari, Madon katanya sempat sempat bertengkar dengan Painem karena wanita itu minta disewakan rumah lagi,” jelas sumber. Saat itu Madon ternyata belum bersedia memenuhi permintaan Butet.

“Jadi korban sempat mengancam dengan mengatakan, ‘Mati ajalah aku!’,” jelasnya sembari menirukan ucapan Butet kepada Madon ketika itu. Untung (61), suami Butet beserta 2 anaknya tiba di lokasi tak lama setelah mengetahui peristiwa tersebut. Akhir-akhir ini Butet juga disebut sudah jarang pulang ke rumah. Putri Butet disebut sudah beberapa kali mengingatkan ibunya agar tidak lagi menemui Madon. Selanjutnya, Untung membuat laporan ke Polsek Beringin. Polisi kemudian memeriksa Madon dan pemilik kilang Tomi.

Berdasarkan hasil pemeriksaan terhadap para saksi, Kapolsek Bambang membenarkan bahwa Butet ada menemui Suyadi alias Madon di lokasi pabrik batu tersebut.

“Saat itu saksi sedang membakar batu, lalu korban menanyakan tentang sewa rumah yang telah habis kontraknya–di Pasar 1, Desa Karang Anyer Kecamatan Beringin,” beber Bambang.

 “Udah tempati saja dulu, nanti kita bayar,” kata Madon ketika itu seperti disebutkan AKP Bambang. Selanjutnya, Madon pun pulang ke rumahnya dan meninggalkan Butet sendirian di tempat tersebut.  Pagi harinya, Butet ditemukan sudah tak bernyawa lagi di lokasi.

“Hasil visum tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan lain di tubuh korban,” pungkasnya. Dari lokasi, polisi menyita barang bukti berupa selendang hitam yang digunakan untuk gantung diri, sebuah hape merek Mito, sepasang sandal warna kuning, kursi plastik merah, cangkir plastik warna hijau. (dra/mk)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru