SUMUT

NASIONAL

Tenun Silahisabungan Kabupaten Dairi Tampil di Eco Fashion Indonesia 2019 di Belgia

Minggu, 06 Oktober 2019 | 18.00 WIB
Kali Dibaca |


Belgia, metrokampung.com
Bertempat di Antoon Van Dijk Brasserie, Stadsfeestzzal, mall mewah di Antwerp, Belgia, Eco Fashion Indonesia, Kabupaten Dairi, Sumatera Utara menggelar serangkaian rancangan Merdi Sihombing dalam koleksi bertajuk SILAHI. Acara pembukaan Eco Fashion Indonesia langsung dibuka oleh Duta Besar Indonesia untuk Belgia Bpk. Yuri Octavian Thamrin, 4 Oktober 2019.

SILAHI adalah koleksi yang terlahir dari program pengembangan komunitas perempuan di Kecamatan Silahisabungan Kabupaten Dairi, Sumatra Utara, Indonesia, sebuah proyek kolaborasi antara Merdi Sihombing dan Eco Fashion Indonesia, dengan Dekranasda Kabupaten Dairi Sumatra Utara dan didukung oleh PT. Inalum.  Motif koleks SILAHI  terinspirasi dari kain warisan budaya marga Silalahi di Kecamatan Silahisabungan Kabupaten Dairi Sumatra Utara.




“Membawa hasil tenun ulos ramah lingkungan dari Dairi ke Eco  Belgia bagi kami ibarat mengetuk pintu. Kami ingin memperkenalkan potensi yang kita miliki dengan harapan desainer Belgia khususnya dan Eropa umumnya akan tertarik untuk memakai hasil tenunan Dairi. Kolaborasi kami dengan Merdi Sihombing telah menghasilkan kain-kain ulos  dengan pewarna alam yang didapat dari tumbuh-tumbuhan yang ada di daerah tersebut, yaitu Silahisabungan.

Harapannya ke depan kain-kain ulos cantik ramah lingkungan ini bisa juga dijadikan bahan dalam rancangan busana desainer mancanegara. Dan yang paling penting adalah program pengembangan ulos Silahisabungan ini adalah gerakan 'women empowerment' yang membawa manfaat penting untuk membina perempuan agar mandiri secara ekonomi. Mengingat bahwa mereka juga punya kapasitas untuk berperan dalam memberikan manfaat ekonomi, baik bagi keluarga maupun sosial, kata Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (DEKRANASDA) Dairi,  Ny. Romy Mariani Eddy Berutu, saat hadir menyaksikan Eco Fashion Indonesia 2019 di Belgia.

Merdi Sihombing selaku CEO dari Eco Fashion Indonesia,  memaparkan koleksi Silahi yang ditampilkan di Belgia memiliki potensi untuk mendunia bukan hanya karena diproses dengan menggunakan pewarna alam yang ramah lingkungan, tetapi dikerjakan oleh para penenun perempuan.

 “Perempuan dan Ibu Rumah Tangga berperan paling besar dalam benteng pertahanan kebudayaan Indonesia. Profesi penenun atau penganyam, dua hal yang sangat membutuhkan ketekunan dan ketelitian, dijalani sebagian besar oleh perempuan dan Ibu Rumah Tangga di seluruh Indonesia, sebagai sumber mata pencaharian utama maupun tambahan untuk keluarganya . Perempuan dilahirkan dengan kelebihan untuk menjadi jauh lebih sabar dan  teliti dibandingkan pria, serta kemampuan untuk melakukan banyak hal dalam waktu bersamaan atau multitasking, semua hal tersebut sangat dibutuhkan oleh seorang penenun & penganyam," kata Merdi Sihombing yang sepanjang kariernya terus aktif menggeluti fashion ramah lingkungan.

Setelah ditampilkan di Belgia, tenun Ulos Silalahi dengan desain khusus, menurut Ny. Romy Mariani Eddy Berutu, rencananya bisa dipakai sebagai seragam pegawai negeri, yang dikenakan satu kali dalam seminggu.

“Para penenun juga akan persiapkan untuk membuat runner, hanging dan aneka souvenir lainnya sbg penunjang program pariwisata. Ke depan diharapkan terus terjadi kerjasama yang  menguntungkan kedua belah pihak. Para designer akan mempunyai koleksi unik dan indah dengan menggunakan Tenun Dairi, sementara untuk penenun Dairi tentunya bisa mendapatkan peningkatan pendapatan dari hasil tenun mereka, yang dengan sendirinya meningkatkan pendapatkan Kabupaten Dairi dari UMKM dan sektor ekonomi kreatif. “

Ketua Dekranasda Kabupaten Dairi juga mengucapkan banyak terimakasih kepada PT. Inalum yang melalui CSR perusahaan telah membantu program ini. Semoga kerjasama ini dapat berlanjut dan berdampak ekonomi terkhusus bagi masyarakat di wilayah pinggiran danau Toba.

Acara berlangsung meriah bunyi gondang yg mengiringi para peragawati yg mengenakan baju dengan bahan tenun pengrajin ulos Silahi Sabungan sempat membuat penonton merinding dan menarik perhatian para pengunjung mall terbesar dan termewah di Kota  Antwerp ini. Dan para tamu di Antoon Van Dyck Brasserie disuguhkan kopi Sidikalang sebagai upaya promosi kopi Sidikalang agar mendunia.

Tentang Eco Fashion Week Indonesia
Eco Fashion Week Indonesia 2018 pertama kali digelar di Gedung Stovia, Jakarta pada 2018 silam.  Eco Fashion Indonesia, yang diinisiasi oleh, Merdi Sihombing, Rita Darwis, dan Myra Suraryo, berkomitmen untuk melestarikan budaya nasional, melindungi masyarakat adat Indonesia dan memulai satu gerakan terpadu yang mewakili semua hal “eco”, “etis”, dan "hijau" serta bertujuan untuk mengadvokasi prinsip-prinsip fesyen berkelanjutan di Indonesia.(Bill/mk)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru