SUMUT

NASIONAL

Loyalis Jokowi Protes Oknum Jaksa Bikin Garasi di Atas Fasilitas Umum

Selasa, 28 April 2020 | 21.48 WIB
Kali Dibaca |

Bangunan garasi milik oknum jaksa yang diprotes loyalis Jokowi.

Medan, metrokampung.com
Warga Villa Setia Budi Flamboyan memprotes bangunan yang menghalangi akses damkar.
Pengurus perwakilan warga didampingi Kepala Lingkungan Saleh Ginting yang bermukim di Perumahan Setia Budi Flamboyan, Kelurahan Tanjung Selamat, Kecamatan Medan Tuntungan mendatangi kantor lurah di Jalan Bunga Raya Medan, Selasa (28/4/2020).

Warga yang mayoritas penghuni tetap perumahan itu protes keras dengan berdirinya bangunan di atas Fasilitas Umum (Fasum) seperti saluran drainase air dan bangunan parkir mobil pribadi di atas badan jalan (Gang Kebakaran) akses kendaraan Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) sehingga tidak menyulitkan kendaran berbadan lebar Dinas Pemadam Kebakaran (damkar) masuk keperumahan mereka.

 Sudarta Sitepu, salah seorang warga dan juga sebagai pengurus kerukunan perumahan Villa Setia Budi Flamboyan mengatakan, awalnya mereka datang menemui pemilik bangunan namun responya tidak terima dengan imbauan larangan pengurus mendirikan bangunan dimaksud. Sehingga warga mendatangi Kantor Lurah Tanjung Selamat karena tidak terima jalan yang sudah ada sebagai fasilitas perumahan menjadi akses warga dan kendaraan berbadan lebar seperti Damkar dan kendaraan perawatan lampu penerangan jalan Dinas Pertamanan dan Kebersihan Kota Medan, tiba-tiba berdiri bangunan yang dapat menggangu fasilitas umum.

“Kami protes, karena bangunan berdiri di atas drainase air dan badan jalan itu dipergunakan untuk pribadi dan akan menjadi contoh tidak baik bagi warga yang lain selaku penghuni tetap lainya di perumahan. Warga khawatir keberadaan bangunan tersebut akan menyebabkan banjir dan terhalangnya akses kendaraan berbadan lebar Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) tidak lagi dapat masuk jika bangunan itu tetap berdiri,” kata Sudarta Sitepu di depan Lurah, pihak kepolisian dan Kepala Lingkingan setempat.

Mereka pun meminta agar pihak kelurahan dan kecamatan menghentikan atau membongkar bangunan itu.

“Pemerintah harus tegas. Jika tidak ada izin, bangunan harus dibongkar. Apalagi bangunan memakai badan jalan dan berdiri di atas saluran drainase air,” sebut warga lainnya.

Menurut warga, bangunan itu adalah milik oknum jaksa dan polisi yang masih aktif.

“Punya aparat hukum itu lah bang yang orangnya tidak bisa diajak komunikasi seperti blok R, T, U dan S ,” beber beberapa warga serentak.

Sementara itu, Lurah Tanjung Selamat, Ubudiah didampingi petugas Kepolisian Husin dan Ketua LPM Nijar Tarigan Kepala Lingkungan Saleh Ginting mengatakan, pihaknya langsung eksen mendatangi lokasi pembangunan untuk melakukan proses mediasi terkait keberatan warga dengan pemilik bangunan di atas saluran drainase air dan penutup parkir mobil pribadi di Perumahan Setia Budi Flamboyan Medan itu.

Namun setelah ditelusuri, bangunan itu ternyata ada pemiliknya dan berdiri di depan rumah serta menempel di dinding rumah warga salah satunya milik Hendi Iskandar.

 "Persoalannya tinggal pemilik bangunan apakah meneruskan atau membongkar bangunan, sehingga tidak menjadi penyebab banjir dan akses masuk kendaraan berbadan leber Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) dan kendaraan perawatan lampu penerangan jalan Dinas Kebersihan dan Pertamanan ke pemukiman warga apabila jika terjadi kebakaran,"kata kepling.

 Warga juga akan melanjutkan protesnya dengan menyurati ke Wali Kota Medan, Kapoldasu, Kajatisu Kapolresta tentang hal tersebut.

 "Jika tidak ditindak lanjuti maka kami atas nama warga pemukiman tetap Perumahan Villa Setia Budi Flamboyan akan lanjut melakukan keberatan ke aparatur hukum karena kami sebagai anak bangsa punya hak juga dilindungi di mata pemerintah dan kemana lagi kami melapor,"ujar Sudarta Sitepu bersama warga lainya yang juga loyalis Persiden Jokowi.(rel/dra/mk)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru