Pengikut

SUMUT

NASIONAL


Petugas Lapas Aniaya Santri, Direktur LBH KT Mendesak Kanwil Kemenkumham Sumut Berikan Sanksi Berat

Jumat, 24 September 2021 | 18.06 WIB
Kali Dibaca |

Direktur Lembaga Bantua Hukum (LBH) Karang Taruna (KT) Sumut, Andi Harahap, SH, MH.

Medan, Metrokampung.com
Penganiayaan seorang santri  Musthafawiyah Purba Baru, Mandailing Natal (Madina) masih menjadi perhatian banyak pihak, mengingat kasus ini terkesan sangat sadis , brutal dan tidak bermoral. Apalagi, pelakunya diduga oknum pengawal Lembaga Pemasyarakat (Lapas) Kelas II B Natal.

Desakan agar pelaku dihukum berat dan dipecat dari institusi Kementerian Hukum dan HAM mengalir deras.  Direktur Lembaga Bantua Hukum (LBH) Karang Taruna (KT) Sumut, Andi Harahap, SH, MH turut menyampaikan keprihatinannya terhadap kasus tersebut.

” Kami  sangat prihatin dan sekaligus menyatakan protes keras kepada pelaku," kata  Andi Harahap, Jumat (24/9).
Andi Harahap meminta Kakanwail Kemenkumham Sumut tidak ragu memberikan sanksi berat terhadap pegawai Lapas  yang terbukti melakukan penganiyaan terhadap Santri.

Menurut Andi Harahap, insiden dugaan penganiayaan tersebut sangat memalukan institusi  Lapas.” Tim Kemenkumham wajib memeriksa dan menindak pegawai Lapas yang diduga telah melakukan tindak pidana,” katanya.

Ia berharap kejadian kekerasan seperti itu tidak terulang lagi di hari mendatang karena merusak nama institusi dan reputasi Lapas  di tengah masyarakat. Ia mendesak  Polri dan Kejaksaan menggunakan pasal-pasal maksimal dalam menangani kasus ini, sehingga bisa menjadi efek jera bagi pelaku .

”Arogansi pelaku harus dihentikan  dan dimusnahkan dengan hukuman setimpal,” tegas Andi Harahap. Lebih jauh, kata Andi, apapun motifnya tindakan main hakim sendiri tidak dibenarkan.

 Pelaku tidak pantas memakai seragam  aparat lembaga penegak hukum , tindakan pelaku jelas-jelas mencoreng institusinya, ” ujarnya. Dia mengatakan, kasus ini menjadi pelajaran kepada semua orang terlebih aparat penegak hukum  agar tidak mudah terpancing emosinya. Apalagi kasusnya hanya persoalan sepele.

Kata Andi, tindakan  pelaku di luar batas kewajaran dan kemanusiaan."Dalam kasus ini  pelaku harus diberikan hukuman sangat berat untuk menimbulkan efek jera di tengah masyarakat dan diharapkan menjadi yurisprudensi ke depan," katanya.

Sebab, sambungnya penganiayaan  merupakan bentuk tindak pidana. "Kita tuntut yang diduga oknum aparat Lapas untuk dituntut pidana dan hukuman kode etik," ujarnya. 

Dalam kasus ini, sebutnya, dibutuhkan  profesional, akuntabel, transparan dari aparat penegak hukum.

Sedangkan kepada santri yang menjadi korban penganiayaan tersebut, saya menaruh rasa empati dan hormat. Keadilan akan berpihak kepada orang yang teraniaya," kata Andi Harahap. Ia mengaku akan terus mengawal kasus ini hingga berkekuatan hukum tetap.

Sebelumnya, aksi kekerasan dilakukan petugas Lapas berinisial  DG terhadap santri berinisial SR terjadi, pada Senin (20/9). Saat itu, becak yang dikendarai oleh SR tanpa sengaja menyenggol pintu belakang kiri mobil yang dikemudikan DG.(Ra/mk)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru