PARIWISATA

NASIONAL

Partai Demokrat Tak Ikut Bagian 'Koalisi Keummatan'

Rabu, 08 Agustus 2018 | 15.53 WIB
Kali Dibaca |

Kadiv Advokasi dan Bantuan Hukum PD Ferdinand Hutahaean (Foto: dok detik)

Jakarta - Persaudaraan Alumni (PA) 212 mengklaim akan mendeklarasikan Koalisi Keummatan bersama Partai Gerindra, PKS, PAN, PBB, dan Partai Berkarya. Partai Demokrat (PD), yang akan menjajaki peluang koalisi dengan Gerindra, tak disebut PA 212. Apa kata PD?

"Ya ini kan urusan politik, bukan urusan PA-PA-an. Ini politik, yang bermain politik itu adalah parpol," ucap Kadiv Advokasi dan Bantuan Hukum DPP PD Ferdinand Hutahaean, Selasa (24/7/2018).

"Bagi PD, tidak ada masalah 212 menyampaikan rekomendasinya seperti itu, sah-sah saja dan itu sama sekali tidak akan mengganggu hubungan Partai Demokrat dengan Gerindra," imbuh Ferdinand.

Ferdinand menghormati klaim PA 212 itu. Meski PD tak disebut dalam koalisi versi PA 212, Ferdinand mengaku partai besutan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) tersebut tak akan terpengaruh.

"Yang pasti, bagi PD, siapa pun, kita mengajak seluruh kekuatan bangsa untuk bersama-sama membangun negara ini. Jadi kalau koalisi PD dengan Gerindra, itu sesuatu yang berbeda dan tidak ada hubungan dengan PA 212 sama sekali," ucapnya.

Sebelumnya, PA 212 mengundang Gerindra, PKS, PAN, PBB, dan Berkarya untuk berdiskusi dan bertukar pikiran. Hingga akhirnya mereka sepakat berkoalisi di Pilpres 2019.

"Sehingga ada sebuah kesamaan di antara kami semua bahwa bangsa ini harus diselamatkan, negara ini harus sama-sama diselamatkan. Itu kesamaannya, sehingga insyaallah kami sepakat dalam waktu dekat akan segera deklarasi Koalisi Keummatan lima partai: Gerindra, PAN, PKS, PBB, dan Berkarya," kata Ketum PA 212 Slamet Maarif di Hotel Sultan, Jl Jenderal Gatot Subroto, Jakarta, Senin (23/7).(detiknews/red)

Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru