SUMUT

NASIONAL

Dua Dari Tiga Maling Tersungkur Ditembak Polisi

Kamis, 18 Juli 2019 | 17.10 WIB
Kali Dibaca |

Kapolrestabes Medan, Kombes Dadang Hartanto, saat memperlihatkan ke tiga maling 

Medan - metrokampung.com
Komplotan bandit jalanan yang dijuluki 'becak hantu' diringkus Tim Pegasus Satreskrim Polrestabes Medan. Dua dari tiga tersangka yang diciduk ditembak.

Kapolrestabes Medan Kombes Dadang Hartanto, mengatakan tiga pelaku yang diringkus adalah Parasian Situmorang alias Gondit (22), Natal Peranginangin alias Natal (22), dan ASP alias Toni (17). Ketiga warga Jalan Elang Perumnas Mandala, Kecamatan Medan Denai, ini diringkus Selasa (16/7/2019) lalu.

"Istilah 'becak hantu' karena ketiga tersangka beraksi melakukan pencurian dengan modus membawa becak, lalu membongkar rumah korban," ujar Dadang saat pemaparan di Mapolrestabes Medan, Jalan HM Said, Kamis (18/7/2019).

Dalam aksinya, para tersangka selalu berpura-pura mencari sisa makanan di tempat pembuangan sampah yang ada di komplek-komplek perumahan warga. Pelaku beralasan sisa makanan yang dicari untuk dijadikan makanan ternak.

Saat yang bersamaan, pelaku memantau rumah yang dijadikan target. Setiap berhasil membobol rumah, para tersangka kemudian menggasak harta benda korban, seperti sepeda motor. Diduga, komplotan ini telah beraksi puluhan kali di Medan.

"Kita menerima laporan maraknya aksi pencurian dengan modus becak hantu. Bahkan sampai ada yang viral di medsos, lalu melakukan penyelidikan lebih lanjut," terangnya.

Dari hasil penyelidikan, Tim Pegasus Satreskrim Polrestabes Medan berhasil mengidentifikasi para pelaku. Mereka pun diringkus di beberapa lokasi. Saat dilakukan pengembangan, tersangka Natal dan Gondit berusaha melawan dan langsung ditindak tegas, dengan dilepaskan tembakan ke arah kaki.

Polisi juga mengamankan barang bukti, diantaranya empat unit becak motor (betor), dua buah gunting pemotong hidrolik, satu buah linggis, satu buah martil, satu buah kunci leter T, dua anak kunci T, satu kunci leter L, uang Rp 25 ribu, dan satu buah flashdisk rekaman CCTV.

"Kita masih melakukan pengembangan untuk mencari pelaku lainnya," pungkas Dadang mengakhiri. (fit/mk)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru