SUMUT

NASIONAL

Simalungun Penyumbang Sampah Terbesar ke Danau Toba

Rabu, 10 Juli 2019 | 12.01 WIB
Kali Dibaca |


BERSIHKAN: Beberapa anak-anak terlihat membersihkan sampah di pinggiran Danau Toba. 

Medan - metrokampung.com
Kabupaten Simalungun menjadi kabupaten penyumbang sampah terbesar di Kawasan Danau Toba (KDT).

Data Badan Pusat Statistik (BPS) Sumatera Utara (Sumut) menyebutkan 2017, dari 596.771 ton sampah per tahun di KDT, 219.532 ton diantaranya berasal dari Kabupaten Simalungun.

Pelaksana Harian (Plh) Kepala UPT Pengelolaan Sampah Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Sumut, Hendro Sibagariang, mengatakan bahwa sampah tidak terkelola dengan baik. Sehingga ikut mencemari KDT.

DLH Sumut telah melakukan survey dan menemukan sejumlah kendala. Antara lain, minimnya Tempat Pengumpulan Sementara (TPS) dan tempat pembuangan akhir (TPA), penegakan hukum yang tidak konsisten dan sebagainya.

"Namun yang paling utama adalah rendahnya kesadaran masyarakat dalam mengurangi sampah," kata Hendro di sela-sela rapat perencanaan pengelolaan sampah terpadu yang digelar di salah satu hotel Jl. SM Raja, Medan, Selasa (09/07/2019) lalu.

Ditambahkan Hendro, sesuai Perpres RI No 81/2014, tentang Rencana Tata Ruang KDT, harusnya ada 4 TPA di 4 kecamatan di kabupaten di KDT. Yakni, Silimakuta (Simalungun) Laguboti (Tobasa) Siborong-borong (Taput) dan Lintong Ni Huta (Humbahas). Namun sejauh ini, hanya di Lintong Ni Huta yang sudah ada.

Sebelumnya, Kepala DLH Sumut, Binsar Situmorang mengatakan, pihaknya sangat menyayangkan peristiwa pembuangan sampah yang terjadi Haranggaol, akhir Juni 2019 lalu. "Peristiwa itu sangat memalukan karena Danau Toba telah ditetapkan menjadi kawasan strategis nasional. Mudah-mudahan Kabupaten Simalungun sudah kembali ke jalan yang benar," kata Binsar. (bbs/mk/fit)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru