PARIWISATA

NASIONAL

522 Dumptruk Disinyalir Beroperasi Dengan KIR Kadaluarsa di Labuhanbatu

Rabu, 10 April 2019 | 14.27 WIB
Kali Dibaca |

Kenderaan dumptruk Pengangkut tanah timbun bamyak beroperasi di Labuhanbatu.

Rantauprapat, metrokampung.com
Sebanyak 522 Dumptruk dari jumlah 755 yang beroperasi aktif di Labuhanbatu disinyalir menggunakan Izin KIR kadaluarsa dari Dishub Labuhanbatu.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Labuhanbatu, Tuahta Saragih melalui Kabid KIR Dishub Labuhanbatu Ahmad Yani ketika dikonfirmasi Selasa (9/4) mengakui banyaknya KIR kenderaan dumptruk yang kadaluarsa.

Ahmad Yani bilang, jumlah dumptruk yang beroperasu sebanyak 755 kendaraan.. Tapi, yang memiliki izin aktif hanya 233 kenderaan.

"Sedangkan yang expired KIRnya sebanyak 522 kenderaan," bebernya.

Usulan melakukan razia, kata Ahmad Yani hal itu rutin dilakukan setiap tahun. Sehingga, kordinasi akan dilakukan.

"Setiap tahun ada kegiatan razia. Hanya saja jadwal razia adanya di Kabid Darat," tandasnya.

Anggota DPRD Labuhambatu Ahmad Jais Ritonga  menghimbau Pihak Dinas Perhubungan Labuhanbatu melakukan razia kenderaan dumptruk pengangkut tanah urug (timbun) yang diduga tanpa mengantongi izin KIR. Selain untuk tertib administrasi truk angkutan darat, juga guna mengejar pendapatan asli daerah (PAD) dari sektor transportasi.

"Sebaiknya dilakukan penertibkan administrasi kenderaan dan izin standar kelayakan operasional kenderaan truk angkutan darat," kata  Jais Rambe, Selasa (9/4/2019) di Rantauprapat.

Untuk itu, kata Ketua Partai Amanat Nasional (PAN) Labuhanbatu ini, pihak Dinas Perhubungan (Dishub) Labuhanbatu agar melakukan razia.

Terlebih lagi, kata dia, diduga jumlah kenderaan yang ada tidak sebanding dengan jumlah yang mengantongi izin laik operasi. Terlebih lagi, efek bebasnya truk pengangkut tanah beroperasi menimbulkan masalah sosial. Rusaknya sejumlah ruas badan jalan, serta mengakibatkan banyaknya debu jalanan.(TM/Oen/mk)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru