SUMUT

NASIONAL

Pemkab Labuhanbatu Ingin Tahapan Pemilu Mendatang Dibatasi Waktu 8 Jam

Sabtu, 27 April 2019 | 19.38 WIB
Kali Dibaca |

Plt Bupati Labuhanbatu, H. Andi Suhaimi Dalimunthe ST MT 

Labuhanbatu - Metrokampung.com
Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu menginginkan tahapan pemilihan umum atau Pemilu mendatang secara teknis berjalan sesuai jam kerja pada umummnya.

"Yang layak itu dalam bekerja tidak boleh melebihi dari waktu 8 jam dan membuat regulasi daripada penyelenggara pemilihan di tempat pemungutan suara (TPS) hingga ke panitia pemilihan kecamatan (PPK)," kata Pelaksana tugas Bupati Labuhanbatu, Andi Suhaimi Dalimunthe, kepada wartawan Sabtu (27/4) sore.

Hal itu disampaikan Andi Suhaimi Dalimunthe dalam menyikapi anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) warga Kabupaten Labuhanbatu bernama Eva Arnaz yang meninggal dunia akibat kelelahan usai pemungutan suara, Sabtu (20/4) lalu.

Ia menjelaskan, pembatasan jam kerja dalam Pemilu dapat meminimalisir terjadinya kecelakaan kerja, sehingga petugas penyelenggara pemilhan dapat beristirahat dan bekerja kembali apabila proses tahapan Pemilu belum selesai.

Secara teknis, Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Kabupaten Labuhanbatu sudah berupaya optimal dalam rekapitulasi suara Presiden, DPR RI, DPRD Provinsi, DPRD Kabupaten/Kota dan DPD berjalan dengan baik. Menurut dia, Pemilu secara serentak 2019 ini memang menguras tenaga dan pikiran pemerintah dan masyarakat.

"Kita ketahui bersama ada petugas penyelenggara Pemilu yang sakit dan meninggal dunia ini adalah pantauan buat kita pemerintah daerah dan pemerintah pusat bahwa kedepannya dievaluasi," jelas Andi.

Andi Suhaimi Dalimunthe juga menjelaskan, dalam waktu dekat Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu akan membahas pemberian santunan kepada petugas penyelenggara Pemilu yang meninggal dunia maupun sakit.

Karena, menurut Ketua DPD II Partai Golkar Kabupaten Labuhanbatu ini, langkah itu dilakukan untuk mengapresiasi para pejuang demokrasi. Selain itu, pihaknya juga sudah menyiapkan tim medis yang selalu siaga 24 jam untuk menjaga kesehatan petugas penyelenggara pemilihan di daerah.

"Kalau pemerintah daerah hari ini belum membuat santunan-santunan itu, hari Senin atau Selasa depan saya akan mengumpulkan unsur OPD kiranya masukan ini kita rapatkan apa langkah kita kedepan yang kiranya dapat membantu petugas penyelenggara pemilihan yang meninggal maupun yang sakit," ujarnya.

Sebelumnya, dari catatan KPUD Labuhanbatu sebanyak 15 orang peyelenggara pemilihan jatuh sakit pasca tahapan pemilihan, beberapa diantaranya terkena stroke, muntah darah, kelelahan dan satu orang meninggal dunia. (AL/mk).
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru