SUMUT

NASIONAL

Dituntut 17 Tahun, 4 Terdakwa Kasus 7 Kg Sabu Divonis Mati di PN Tanjungbalai

Rabu, 28 Agustus 2019 | 19.28 WIB
Kali Dibaca |


Tanjungbalai, metrokampung.com
Empat terdakwa yakni JF alias Jefri dan AF alias Amar serta terdakwa Is alias Baek dan SFS alias Hengky warga Tanjungbalai, kasus kepemilikan 7 Kg narkotika jenis sabu yang dituntut penjara masing-masing selama 17 tahun oleh JPU Friska Afni SH pada persidangan sebelumnya, namun oleh Majelis Hakim yang diketuai Ahmad Rizal SH,MH menjatuhkan vonis hukuman mati kepada keempat terdakwa pada persidangan di Pengadilan Negeri Tanjungbalai, Rabu (28/8).

Dalam amar putusannya, Majelis Hakim menyatakan bahwa keempat terdakwa dinyatakan telah terbukti bersalah sebagai sindikat pengedar narkoba antar negara sesuai dakwaan pertama Pasal 113 ayat 2 Jo Pasal 132 (1) UU RI No 35 tahun 2009 tentang Narkotika. Menanggapi putusan itu, keempat terdakwa dengan didampingi penasehat hukumnya menyatakan banding, sementara pihak JPU menyatakan masih pikir pikir.

Untuk diketahui, keempat sindikat pengedar narkotika jenis sabu itu berhasil diungkap setelah terdakwa JF  dan AF yang keduanya warga Aceh lebih dulu diamankan tim kepolisian dari Polda Metro Jaya bersama Polres Tanjungbalai-Asahan saat singgah didepan Indomaret Jalan Ahmad Yani Kisaran Naga Kecamatan Kisaran Timur Asahan menuju Medan dengan mengendarai mobil Toyota Avanza nomor polisi BL 1168 D pada hari Sabtu, 22 Desember 2018 lalu.

Saat digeledah didalam mobil ditemukan 1 buah tas ransel coklat merek Polo yang berisi 7 bungkus plastik warna hijau Merek Guanyinwang dengan berat keseluruhan 7 Kg. Dari keterangan keduanya, terdakwa Is alias Baek dan SFS alias Hengky yang keduanya warga Tanjungbalai akhirnya berhasil ditangkap tim kepolisian dari dua lokasi berbeda di Kota Tanjungbalai.

Dari pengakuan para terdakwa saat dipersidangan menyebutkan, sabu itu diperoleh dari Mando warga Aceh yang tinggal di Malaysia untuk dibawa ke Medan. Peran terdakwa Is dan Hengky warga Tanjungbalai bertugas menjemput sabu diperairan perbatasan Tanjungbalai- Malaysia. Sementara terdakwa JF dan AF berperan untuk membawa sabu itu ke Medan.

Total sabu yang dijemput itu awalnya sebanyak 12 Kg, namun saat tiba di Tanjungbalai dibagi ke rekannya Ringgit sebanyak 5 Kg yang hingga kini belum tertangkap dan masuk dalam daftar pencarian orang/DPO. (RS/MK)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru