SUMUT

NASIONAL

Pelunasan Kredit Dipersulit, Nasabah Koperasi Nusantara Komplain

Selasa, 26 Maret 2019 | 18.37 WIB
Kali Dibaca |

Kantor Koperasi Nusantara

Labuhanbatu - Metrokampung.com
Seorang nasabah Koperasi Nusantara di kawasan jalan WR Supratman, Rantauprapat meradang dan komplain.

Lembaga simpan pinjam itu dituding memberatkan nasabahnya Risma Rambe (47) warga Desa Tebing Linggahara kecamatan Bilah Barat, Labuhanbatu.

Sebab, manajemen Koperasi itu memberlakukan peraturan sepihak tanpa ada pemberitahuan sebelumnya.

"Keluarga besar kita merasa tertipu. Pelayanan pihak manajemen Koperasi Nusantara mengecewakan," ungkap menantu Risma Rambe, Dian S, Selasa (26/3) kepada wartawan di Rantauprapat.

Kata dia, mertuanya merasa tertipu. Karena niat melakukan pelunasan cicilan kredit pensiunan mikro yang sudah dilakukan sejak tahun 2013 lalu terkendala. Sebab, jangankan mendapat insentif, justru dikenakan tambahan angsuran selama 4 bulan.

"Pada tahun 2013, mertua saya melakukan akad kredit di Koperasi Nusantara dengan pengambilan Rp25 juta. Jangka waktu selama 6 tahun. Sedangkan, biaya angsuran Rp836.667 perbulan," bebernya.

Mereka terkejut, kata Dian, saat mau melunasi sisa hutang itu mereka malah dikenakan tambahan biaya angsuran selama empat bulan. Kepada wartawan dia mengaku, peraturan yang dikeluarkan pihak manajemen dinilai kepentingan sepihak.

Sementara itu, Kepala Kantor Layanan Koperasi Nusantara, M Waldi ketika dikonfirmasi mengakui kondisi itu.

Tapi Waldi menyarankan, untuk keperluan konfirmasi agar datang langsung ke Kantor Koperasi Nusantara beserta nasabah. Alasannya, untuk menjaga privasi pihak nasabah.

"Kalau mau konfirmasi silahkan datang ke kantor bersama nasabah. Karena kita menjaga kerahasiaan nasabah," kilahnya. (AL/mk)
Sebarkan:

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru